Notification

×

Iklan

Iklan

Nasib Bisnis Ayam Geprek Bensu Milik Ruben Pasca Perselisihan Hak Cipta

Rabu, 17 Juni 2020 | Juni 17, 2020 WIB Last Updated 2020-10-02T00:05:20Z


tazmiera.com - Melansir dari berita online kompas.com terkait polemik bisnis ayam Geprek Bensu milik pembawa acara Ruben Onsu yang kini tengah mengalami sengketa merek. senter diberitakan bahwa gugatan Ruben atas perkara Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) Bensu ditolak Mahkamah Agung (MA). Malahan, MA mengabulkan sebagian rekonsepsi pihak PT Ayam Geprek Benny Sujono yang menjadi lawan Ruben.


Hal tersebut tertuang dalam surat putusan Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat bernomor 57/Pdt.Sus-HKI/Merek/2019/PN Niaga Jkt.Pst. Di sisi lain, Ruben melalui adiknya Jordi Onsu dan kuasa hukumnya  Minola Sebayang telah menggelar jumpa pers terkait sengketa merek dagang ini.


1. PT Ayam Geprek Benny Sujono sebagai pemilik pertama


Hakim juga menyatakan bahwa PT Ayam Geprek Benny Sujono merupakan pemilik dan pemakai pertama yang sah atas merek "I Am Geprek Bensu".


 "Menyatakan bahwa Penggugat Rekonpensi adalah pemilik dan pemakai pertama yang sah atas: Merrk "I AM GEPREK BENSU SEDEP BENEERRR + LUKISAN", nomor pendaftaran IDM000643531, Kelas 43, tanggal pendaftaran 24 Mei 2019, nama pemilik PT AYAM GEPREK BENSU BENNY SUJONO," bunyi putusan tersebut.


2. Ditjen HKI diminta coret pendaftaran Geprek Bensu


Beriringan dengan itu, hakim menyatakan permohonan enam merek dagang Geprek Bensu yang diajukan Ruben Onsu dibatalkan.


Hakim menilai menyerupai nama atau singkatan nama badan hukum penggugat rekonsepsi, yakni PT Ayam Geprek Benny Sujono.


"Memerintahkan Kementerian Hukum Dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia cq. Direktorat Jenderal Hak Dan Kekayaan Intelektual cq. Direktorat Merek Dan Indikasi Geografis (in casu Turut Tergugat Rekonpensi) untuk melaksanakan pembatalan merek-merek atas nama RUBEN SAMUEL ONSU tersebut di atas, yaitu dengan mencoret pendaftaran merek-merek tersebut dari Indonesia Daftar Merek, dengan segala akibat hukumnya," bunyi putusan MA tersebut.


3. Tak harus tutup gerai Geprek Bensu

Meskipun MA menolak kasasi, Minola mengatakan bahwa kliennya tidak harus menutup gerai Geprek Bensu.


Pihak Ruben Onsu masih memiliki dua sertifikat kelas 43 untuk merek dagang Geprek Bensu dan Ayam Geprek Bensu. Oleh karena itu, menurut Minola, Ruben tidak perlu menutup gerai Geprek Bensu. "Dua sertifikat di kelas 43 tidak dibatalkan. Artinya, PT Onsu Pangan Perkasa masih boleh membuka gerai seperti hari ini. Jadi, tidak perlu tutup," ujar Minola Sebayang saat jumpa pers di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Sabtu (13/6/2020).


Dua Merek Dagang Yang Berselisih


Untuk diketahui, dalam putusan MA, sebagian mengabulkan rekonpensi PT Ayam Geprek Benny Sujono dengan membatalkan enam sertifikat kelas 43 pihak Ruben.


Sertifikat klasifikasi merek kelas 43 itu sendiri mengatur perihal jasa menyediakan makanan dan minuman serta akomodasi sementara. Dengan kata lain mengatur soal cafe, bar, kantin, catering, dan lainnya.


4. Bisa saja ganti logo dan format nama


Menurut Minola Sebayang, Ruben Onsu atau PT Onsu Pangan Perkasa bisa saja mengganti logo atau format nama. Hanya saja, kata Minola, terlalu dini bagi Ruben Onsu untuk mengganti logo atau format nama tersebut.


Minola menganggap putusan kasasi MA belum berkekuatan hukum tetap atau inkrah. "Sebuah keputusan baru dinyatakan inkrah jika sudah ada relasi pemberitahuan dari Pengadilan Niaga atau Negeri atas putusan Mahkamah Agung tersebut.


Dan sudah diterima dengan sah oleh pihak yang bersaungkutan, maka sejak itu inkracht sebuah keputusan," ujar Minola.

 

 


×
Berita Terbaru Update